Pukulan Umum Diajarkan Dalam Pelajaran Renang

Pada awalnya, pelajaran renang difokuskan pada satu hal – mengajari siswa cara tetap mengapung saat berada di air. Namun, setelah menguasai dasar-dasar, siswa dapat berkonsentrasi pada keterampilan yang lebih rumit, termasuk beralih ke pukulan individu. Jika Anda tidak terlalu memahami perbedaan antara gaya kupu-kupu dan gaya dada atau gaya merangkak dan gaya punggung, luangkan beberapa menit saja untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara melakukan setiap pukulan.

Perayapan: Salah Satu Pukulan Pertama Dalam Pelajaran Renang

Merangkak mungkin cara paling umum untuk berenang. Saat perenang menggunakan gerakan merangkak, mereka menendang kaki mereka dengan tendangan mengepak sambil meraup lengan mereka melalui air untuk menggerakkan mereka ke depan. Jika Anda pernah menonton pertandingan renang, Anda mungkin pernah melihat merangkak saat acara gaya bebas. Perenang memiliki opsi untuk menggunakan pukulan apa pun selama gaya bebas, namun merangkak adalah yang paling umum karena memungkinkan untuk bergerak lebih cepat di dalam air.

Kupu-Kupu: Pukulan Cepat Untuk Perenang

Jika Anda mencari kecepatan dan kekuatan, kupu-kupu adalah pukulan untuk Anda. Saat melakukan kupu-kupu, lengan, bahu, kepala, dan bagian dada perenang sepenuhnya keluar dari air sementara kedua kaki tetap tertutup saat melakukan tendangan lumba-lumba. Namun, mengoordinasikan gerakan-gerakan ini bisa sangat sulit dipelajari dan hampir tidak mungkin dilakukan oleh anak-anak yang lebih kecil, itulah sebabnya banyak pelajaran renang tidak memasukkannya sampai siswa sudah sangat mahir.

Gaya Punggung: Salah Satu Cara Termudah Untuk Berenang

Setelah merangkak, gaya punggung mungkin adalah gaya yang paling mudah dipelajari dan beberapa anak menyukainya karena mereka tidak diharuskan untuk memasukkan wajah mereka ke dalam air. Untuk melakukan gaya punggung, perenang mengapung di punggung mereka sambil melakukan tendangan kepakan tepat di bawah permukaan air. Lengan terentang di atas kepala dan masuk ke dalam air. Mungkin sulit untuk berenang dalam garis lurus saat melakukan gaya punggung, jadi mungkin perlu untuk memperhatikan jalur kolam.

Banyak pesepeda kompetitif atau orang yang berkompetisi dalam triathlon sangat fokus pada gaya punggung karena ini cara yang bagus untuk membantu melawan cedera akibat penggunaan berlebihan pada penculik pinggul dan band IT. Gerakan yang diperlukan untuk gaya punggung membantu memperkuat otot yang dapat rusak karena bersepeda atau aktivitas berlebihan lainnya.

Gaya Dada: Pukulan Yang Sulit Untuk Dipelajari

Seperti kupu-kupu, gaya dada adalah salah satu gaya yang lebih sulit dipelajari. Pada gaya dada, pemulihan bagian dari pukulan terjadi di bawah air, yang berarti bahwa perenang perlu lebih fokus pada pengurangan gaya hambat dan perampingan pukulan. Perenang yang melupakan detail ini dapat merasa lebih sulit untuk melakukan gaya dada dengan benar. Selain itu, bagian bawah tubuh lebih penting dalam gaya dada dan perenang akan menggunakan tendangan kodok untuk membantu menggerakkan mereka di dalam air.

Jika Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang salah satu pukulan ini, termasuk cara melakukannya dengan benar, hubungi pusat renang setempat untuk bertanya tentang pelajaran renang.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *